jazz en’ dance

Ku suka banget ma jenis musik ini. Yang rada ngebeat gimana gitu. Beatnya kenceng, asyik de pokoknya. Sayangnya, ku cuma bisa nikmati jenis musik ney di acara-acara tertentu di saluran televisi. Ntu aja acaranya pas ada moment ajah, dan nggak sering. Klo pun nggak di acara tertentu, mungkin ku nggak bisa nikmati.

Hemmm, kenapa yah?! Jenis musik kayak gini cuman bisa dinikmati kalangan tertentu aja. Nggak kayak musik pop, rock, r&b, dangdut, ska, ato bahkan regee. Semua orang pasti pernah dengerin jenis musik itu. Bahkan band-band, ato penyanyi solo pun lebih cepat terkenal klo ngebawain lagu kayak “pop”. Orang-orang juga lebih familiar. Beda banget dengan jazz ato dance. Uumm, terutama musik dance. Terkadang orang perlu pergi ke satu tempat tertentu, kayak diskotik, cafe, ato apalah namanya. Jarang buat bisa nemuin jenis musik kayak gini. Coz, jenis musik kayak gini enak didengerinnya pas lagi live, ato pas acara party.

Buat ngebawain jenis musik dance juga perlu alat yang nggak murah harganya. Yahhh, minimal buat turntable aja butuh merogoh kocek yang lumayan dalam. Belum lagi buat kaset, ato orang lebih menyebutnya piringan hitam. Tapi nggak heran juga, hasilnya keren abis. Buktinya banyak DJ (Disc Jockey) yang baru pemula aja, bisa ngehasilin sound yang asyik buat didenger. Bahkan banyak juga lagu-lagu pop yang diaransemen ulang jadi remix/dance. En’ ntuh klo si DJ pinter ngeramu beat nada yang keluar, sumpah jadi keren. Bahkan kadang, lagu pop versi remix bisa jadi lebih asyik ketimbang aslinya. Jadi enak didengernya. Uuum, ku ada tuh lagu versi dancenya, bukan lagu pop sey tapi rada r&b gitu. Asli, ku jadi sering ngederin ntuh lagu. Judulnya “saturday night”…. Ku juga ada beberapa DJ favorit, yang ku suka banget ma ramuan beat mereka. Kayak Paul van Dyk, DJ Tiesto, DJ Sammy, DJ Liquid, Alice Deejay, en’ masih banyak banget yang ku nggak hafal namanya. Oiya, da lagi tu, lagu lama pop slow gitu. Tapi pas dibikin beat remix jadi cool. “Heaven”. Tahu kan judul lagu itu. Udah berapa orang tu yang ngaransemen ulang dari bentuk aslinya.

R&b juga ada yang kurang klo nggak da dancenya. so salutz de buat musik dance.

Duhhh, jadi kelupaan. Yang satu lagi jenis musik jazz. Tu juga aku suka banget tahu nggak si lohh!!! he…. Obsesi aku dari SMA, uppzzz maksudku SMK. Ku pengen banget bisa nonton Java Jazz Festival. Perhelatan musik yang lumayan gedhe diadain sekali setiap tahun 3 hari berturut-turut. Tahu sendiri kan, musisi-musisi yang diundang di acara tu. Nggak cuman pemusik lokal aja yang diundang, tapi juga non lokal. Semuanya keren-keren.

Yahhh, palingan ku cuman bisa nonton di televisi aja. Pas saluran televisi itu ngerekam en’ persembahan special buat penonton setianya. Meski tu perhelatan yang tahun kemarin, tapi cukup menghibur. Ku mpe terkagum-kagum gitu ngelihat mereka di panggung nunjukin skill mereka maen musik jazz.

Ugggh, palingan ku cuman bisa nunggu, en’ bermimpi buat bisa nonton tu konser JJF. Selain ku nggak bisa beli tiketnya, ku juga nggak tahu Jakarta. Jauh kali klo musti ke Jakarta buat nonton konser ntuh. Coba ada Java Jazz di Jogja. Wuiiih, pasti ku bisa ngumpulin buat beli tiket.

Iklan

2 Tanggapan to “jazz en’ dance”

  1. Musik jass memeng berkelas dan aq juga mantan anak band paling gak sanggup bawain music jass kudu benar-benar punya feeling untuk mengebawainnya.

  2. Jazz?

    Sekalipun saya mendengar segala jenis bunyi, jazz dan etnomusik ada di puncak klasemen daftar bunyi kesukaan saya. Salam kenal, ya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: